Fokus Penambahan KBS, Pengurangan Volume Sampah Jadi Penilaian Kinerja Kadis, Camat dan Lurah

(Teropong Indonesia)-, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung terus mengakselerasi penambahan Kawasan Bebas Sampah (KBS), sebagai upaya menekan produksi sampah di Kota Bandung.

Penjabat Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono mendorong adanya kawasan bebas sampah baru, berkaca pada kondisi darurat sampah yang dihadapi Kota Bandung.

Sebagai informasi, Status Darurat Sampah di Kota Bandung diperpanjang hingga 25 Oktober 2023 mendatang.

Ia mendorong hadirnya 3 sampai 5 KBS baru di setiap kelurahan. Selain penambahan KBS, pengurangan volume sampah juga akan menjadi penilaian kinerja camat dan lurah.

“Di masa darurat semua dinas melaksanakan fungsi kebersihan lingkungan itu adalah IKP (Indeks Kinerja Pegawai) yang ditambahkan termasuk kewilayahan. Ukurannya tadi sudah disampaikan, baselinenya itu volume harus berkurang,” kata Bambang saat memimpin Rapat Pimpinan di Balai Kota Bandung, Senin 2 Oktober 2023.

“Semua akan diberikan target. Misal, minimal 5 KBS per kelurahan, nanti kita cek. Kalau belum tercapai kita cari apa masalahnya,” imbuhnya.

Selain itu, Bambang juga menginstruksikan kepada Dinas Lingkungan Hidup untuk terus melakukan edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat tentang mengelola sampah dengan Kang Pisman (Kurangi, Pisahkan dan Manfaatkan Sampah).

Ia menyebut sampah merupakan persoalan perkotaan yang harus diselesaikan dengan kolaborasi dan sinergisitas seluruh elemen masyarakat. Hingga nantinya menjadi kebiasaan masyarakat.

“DLH jadi leading sektor ajak relawan seperti Karang Taruna untuk melakukan edukasi ke masyarakat. Misal Disdik bisa tidak jadi muatan lokal untuk edukasi lingkungan untuk edukasi di sekolah,” ujarnya.

Selain itu, Bambang menyebut saat ini masih ada puluhan TPS yang masih overload. Untuk itu, Pemkot Bandung juga telah mengajukan penambahan kuota pembuangan sampah ke TPA Sarimukti.

Bambang menyebut seluruh upaya dalam penyelesaian masalah sampah harus dengan komitmen semua pihak dan perlu dilakukan secara konsisten.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Sampaikan Empat Poin Utama untuk Perkuat Kerja Sama Bilateral kepada PM Australia

“Terpaling penting adalah konsistensi. Mari kita konsisten melaksanakannya,” katanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *