Presiden Instruksikan Jajaran Menko PMK, Menteri Sosial, BNPB & TNI Tangani Kelaparan di Puncak Papua Tengah

(Teropong Indonesia)-, Presiden Joko Widodo menginstruksikan jajarannya untuk melakukan penanganan secepatnya terhadap masalah kelaparan yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir di wilayah Papua Tengah. Pernyataan tersebut disampaikan Kepala Negara dalam keterangannya kepada awak media usai meresmikan Sodetan Ciliwung di Jakarta, pada Senin, 31 Juli 2023.

“Saya sudah perintahkan kepada Menko PMK (Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan), Menteri Sosial, BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana), dan juga di daerah di Papua untuk segera menangani secepat-cepatnya,” ujar Presiden.

Menurut Presiden, masalah kelaparan tersebut dipicu oleh beberapa hal, utamanya adalah cuaca ekstrem. Dalam kondisi cuaca ekstrem, tanaman tidak bisa tumbuh di daerah tersebut. Sehingga masyarakat kesulitan untuk mendapatkan bahan makanan.

Selain itu, faktor keamanan juga menjadi salah satu masalah yang menyebabkan pengiriman bantuan tidak dapat berjalan dengan baik. Oleh karena itu, Presiden turut menginstruksikan jajaran TNI untuk membantu mengawal pengiriman bantuan tersebut.

“Di sana memang problemnya selalu seperti itu, medannya yang sangat sulit, pesawat yang mau turun pilotnya enggak berani sehingga problem itu yang terjadi,” ucap Presiden.

Bupati Puncak, Willem Wandik menyatakan bencana kelaparan melanda dua distrik di wilayahnya, Distrik Agandugume dan Lambewi. Dia menyatakan enam warga meninggal karena bencana tersebut.

Willem menyatakan enam korban itu terdiri dari lima orang dewasa dan satu bayi berusia 6 bulan. Namun, menurut dia, bencana kelaparan itu terjadi bukan karena cuaca dingin, melainkan karena kemarau panjang.

“Para korban meninggal dunia karena tidak ada makanan dampak dari musim kemarau. Bahan makanan tidak bisa didistribusikan lantaran maskapai penerbangan tak ada yang mau terbang ke daerah itu karena gangguan keamanan dari Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB),” jelas Willem dalam keterangan tertulisnya, Ahad, 30 Juli 2023.

Baca Juga :  Momen Komeng Bertanya ke Ketua DPD RI LaNyalla: Sama atau Beda Senator di AS dengan Indonesia?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *